Horeee Akhirnya aku “Melamar”

Setelah kenal lebih dari 1.5 tahun dan pacaran sekitar 1,3 tahun dengannya. Akhirnya aku dikasih kesempatan untuk “melamar”. sebenarnya istilah “melamar’ bagi cewek ke cowok jarang terjadi, katanya di dunia ini cuma 2 suku yang melakukan adat itu, yakni suku padang dan satu nya suku apa aku lupa. nah aku termasuk yang suku pertama tadi. calonku, si abang orang Padang, jadi aku melamar. lumrahnya atau lazimnya cewek yang dilamar kan ya? hehe.. Tapi bagi aku ngak masalah, terserah siapa yang meramar, selama niatan kita direstui semua pihak.

31 Januari 2010, momen yang ngak bakal aku lupa seumur hidup, itu hari pertama aku ketemu dengan kedua orang tua si abang, ketemu dengan hampir semua keluarga besarnya, dan aku hampir mengenal secara utuh peribadi si abang lah lewat keluarganya. Semuanya baik-baik, menyenangkan dan banyak memberi nasihat, diantaranya sebagai seorang istri kudu pinter masak, terutama masakan padang (ini sih aku udah siap lahir batin, masak udah jadi agenda utama aku setelah merit,  selain ngirit, juga lebih sehat dengan makan masakan sendiri) , trus ngak boleh manggil “abang” tapi “uda” duuhhh ini yang agak berat, secara gw udah terbiasa banget kan manggil abang, sahabat2, dan keluarga gw juga udah ikut2an manggil abang, tiba2 kudu ganti jadi uda?? wah rada berat, karena ngak special lagi karena gw manggil ipar juga “uda”. aku kan pengen manggil sesuatu yang spesial buat suamiku tercinta nanti.

Anyway, persiapan buat acara melamar itu, sebenarnya dadakan, camer gw dateng dari padang kamis, mengumumkan kalo lamaran hari minggu, berarti cuma 2 hari aja efektif nya untuk mempersiapkan semuanya, secara keluarga gw dari pelabuhan ratu kalo bisa, jangan direpotin lah kasian. Alhasil semua pernak pernik “bawaan” buat lamaran gw yang nyari dan beli sendiri.

1. baju buat melamar : untungnya gw beli baju lumayan bagus, tadinya buat kondangan temen gw jimmi, bulan maret, tapi karena ada acara mendadak gini, dipakailah itu, dengan semua aksesoris kerudung yang udah ada, walo ngak matching2 amat, tapi cuku chic kalo ngerisnya bener, Rias kerudung dan make-up: lariss salon benhil
2.bawaan terdiri dari:
– paket kue kering dari Nata Cake and Cookies,  Food Hall, Grand Indonesia: Rp.520.00
-parcel buat dari Total Buah Segar, Jl. Sunda =Rp.318.000,-
-paket nasi kuning hias, Lara Djongrang, Gondangdia =Rp.288.000,-
-tart Opera, harvest, Jl. Sunda=Rp.250.000,-
-tart Choco devil, harvest, Jl. Sunda =Rp.175.000,-
-paket sedep malem, jajanan pasar, Monami=Rp.180.000,-
-ayam bakar kampung dan empal goreng, gado-gado Boplo, Jl. Gereja Theresia=Rp.300.000,-
– rias kerudung dan make up: Lariss salon, Benhil, Rp.150.000,-

Tanpa bermaksud memperhitungkan pengeluaran gw untuk lamaran ini, toh harganya juga nagk seberapa, tulisan ini tidak lain hanay untuk sebagai kenang-kenangan, dan untuk momen yang spesial ini, aku ngak mau ngelupain sampe ke hal printilan seperti ini.

So, hasil dari lamaran ini, insya allah kalau Allah mengizinkan, aku sama abang akan menikah tanggal 10 April 2010(100410), what a perfect date. bertempat di kediaman aku di pelabuhan ratu sukabumi. Sebenarnya keluarga abang  maunya acara di jakarta, dan dari hati kecil aku juga ada keinginan untuk menggelar nikah dijakarta, supaya temen2 aku bisa dateng, tapi berhubung ada wasiat dari alm. Bapak, kalo nikah kudu rumah, ya sudah ngak bisa diapa2in lagi. Lagian nikahan di jakarta, antri gedungnya lama, bisa bertahun-tahun, dan dari segi biaya juga pastinya butuh uang yang tidak sedikit. Tapi insya Allah ada rencana dari pihak keluarga abang untuk ngadain lagi di jakarta atau malah dipadang, kita liat aja nanti.

Tapi yang pasti aku sekarang udah lega, mau ngapa2in udah ngak ragu, mau pesen tiket buat hanimun, mau pesen cincin, mau bikin baju pengantin, sekarang tinggal jalan, malah kudu dipercepat soalnya waktunya mepet.

Bersama sahabat

sahabat sehidup semati, udah lebih kayak sodara

situasi pas lamaran (makanan yang ditengah itu bawan keluarga gw)

4 Comments »

  1. selamat ya say. mudah2an bahagia. calon nya yang baju biru itu y?
    ganteng banget siiiyy

  2. kupukupukuningku said

    iya calon saya yang pake baju biru, lagi gondrong rambutnya, susah banget disuruh cukur neh.

  3. orang tua mbak gk ada mslah ya kalau mbak yg ngelamar dluan?
    sy punya pcar orng pdang,dan sma minta dilamar jg,tpi ortu sy gk ngizinin dn sbnrny sy jg gk mau,krna dr dlu udah pengen bgt nunggu “calon” dteng krumah scra gentle smbil bwa sereah2an.mna pula ortu si uda pengen sy yg ngebiayain pernikahan dan skolah spesialis dokternya,ya tuhaannn orng padang gk mau rugii emanggg..dy ngerasa krna udah ngebesarin anaknya smpe jd dokter jdi sy yg harus balikin duitnya astaghfirullah,,dn akhirnya cinta kmi kandas ditengah jalan,,iri deh liat mbak ..duh jdi curcoll heehe

    • kupukupukuningku said

      Orang tuaku alhamdulilah gak masalah say, karena kan niatannya karena adat aja. ornag tuaku menghargai adat pihak besan. dan pihak besan juga menghargai keluargaku. buktinya acara cuma seremonial aja, engga ada pake beli beli dengan uang gitu.

RSS feed for comments on this post · TrackBack URI

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: