Awas Rem Mendadak!!!

Mobil latihan Hanulia


Sudah tiga minggu terakhir ini, setiap hari Sabtu pagi, saya kursus menyetir di Hanulia, daerah Blok M. Dengan durasi hanya satu jam setiap pertemuan, sekali seminggu, belajar menyetir saya terbilang lambat. Tapi ada kemajuan disetiap pertemuan.

Pada pertemuan pertama, saya pegang setir saja takut, kakikiri masih kagok antara nekan gas atau rem. Apalagi menghafal gigi pada mobil manual yang membuat saya pusing dan ngak hafal-hafal. Pada hari pertama saya nyetir, pengajarnya tidak terlalu ramah dan kesannya kurang sabaran. Di akhir pertemuan, malah dia bilang begini ’ya demikianlan pertemuan kita pada pagi hari ini, sudah satu jam berlalu, minggu depan pengajar dan mobilnya mungkin berbeda dan biasanya setelah selesai, meninggalkan tips”. Dalam hati saya, tanpa diberitahupun saya akan meninggalkan tips gitu, tapi ini kok pake diminta-minta segala. Tapi ya sudahlah, mungkin SOP di perusahaan tersebut memang begitu, bagi yang baru hari pertama belajar mungkin ngak tau dan diingatkan untuk meninggalkan tips.

Pertemuan kedua minggu berikutnya, saya sudah mulai terbiasa dengan setir dan sinkronisai kaki pada gas dan rem serta kopling. Cuma menghafal/mindahin gigi nya itu yang masih salah-salah. Hari itu pengajarnya baik, beda sekali dengan yang sebelumnya, saya fikir, pengajar disitu ngak asik semua. Dia penyabar dan memberti tahu saya teknik pegang setir saat belok. Serta mengajari saya cara parkir. Mungkin pertemuan hari kedua sudah mulai nambah teorinya. Tapa diminta dengan senang hati saya kasih tips yang lumayan.

Pertemuan ketiga, Sabtu kemarin, saya sudah mulai lancar dengan setir, kaki kiri di gas dan rem serta kaki kanan di kopling. Tapi ya nyali nya itu belum naik-naik, masih rada – rada ngeri apalagi kalo jalanan rame. Pertemua ketiga ini si pengajar membawa ke jalan yang lebih besar dan rame sekitaran blok M, Panglima Polim dan sekitarnya. Pengajar dan mobilnya juga lain lagi, kali ini saya menggunakan mobil Kijang Innova. Setelah dua pertemuan sebelumnya saya menggunakan mobil Honda Jazz. Saya sempet ngeri juga sih mobinya gede gitu, tapi kata suami, justru disitu tantangannya, saya harus bisa menyetir mobil berbagai ukuran. Sama seperti pertemuan kedua, pengajarnya baik, sabar dan ngajarin saya nyetir mundur, tanpa diminta saya dengan senang hati meninggalkan tips.

Dengan semangat saya yang menggebu untuk bisa menyetir dan membawa mobil sendiri, saya merasa belajar ditempat kursus belum cukup. Makanya saya minta suami buat ngajarin juga pakai mobil seniri di area komplek rumah. Sudah dua kali saya mencoba menyetir sejauh 100 meter dari jalan depan menuju rumah. Mobil saya matic, jadi ngak pegel nginjak kopling dan lebih mudah sebenarnya. Tapi karena pakai mobil sendiri, jadinya saya lebih takut, takut mobilnya kenapa-napa. Hehe.

Jalanan menuju rumah saya banyak belokan dan ada muter taman, jadi bagus juga latihan belok, walapun sempet bikin suami saya jantungan, so far saya bisa membawa mobil saya selamat sampai rumah hehe.

Saya serius banget ingin bisa nyetir, karena beberapa pengalaman sebelumnya, saya tidak bisa berbuat apa-apa ketika contohnya saya harus mengantarkan suami ke Rumah Sakit. Meskipun jarak RSPI kurang dari 1 km dari rumah saya, tetap saja saya bingung bagaimana mengantar suami ke RS. Ujung-ujung nya saya menelpon kakak saya yang di Kemanggisan buat mengantar kami ke RS. Juga pada saat suami saya dinas keluar kota, saya harus rela naik angkutan umum pulang pergi rumah-kantor. Selain jarang banget angkutan umum dari jalanan depan komplek, juga naik angkot itu makan waktu. Perlu 2 jam sekali perjalanan. Padahal kalau bawa mobil sendiri maksimal 1 jam saja sekali perjalanan, bahkan kalau berangkat bisa lebih cepet.

Begitulah jungkir balik belajar nyetir mobil, dan calon new comer di jalanan ibukota jakarta hehehe.. Mudah-mudahan selesai saya kursus di pertemuan ke-enam nanti, saya sudah bisa bawa mobil ke kantor. Amin.

3 Comments »

  1. pertamax!!!
    boleh di caci Mak-ki kan?

    btw inget ya, bawa mobil itu kaga boleh setengah2, ragu2, apalagi disambi dengan pasang maskara ama eyeliner, plus sedikit bersih2 idung.
    kata bang oma itu ber-ba-ha-ya! ya ya ya…

  2. arifitri78 said

    kok kaki kiri yg di gas/rem, kaki kanan yg di kopling? bukannya kebalik bu? hehehe…🙂

    Salam kenal ya…

  3. kupukupukuningku said

    @Arifitri78: oh ya kebalik ya? maaf atuh, maklum masih belajar hehe…

RSS feed for comments on this post · TrackBack URI

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: