Hello Blogers

Welcome to the world, my angel.

Ya ampuuunnn, udah lama banget saya ngak update blog. sejak hamil, sampai sekarang baby udah 1 bulan 7 hari. Pas hamil boro-boro mo nulis blog, baca novel aja ngak kelar-kelar😛. waktu hamil bawaannya nguantuuukkk aja. saya cuti sebulan sebelum lahiran, dari segi waktu sih harusnya banyak waktu buat nulis, tapi ya itu tadi, maunya bobo mulu. apalagi kepotong ama bulan puasa, ikut2an lemes deh kayak orang puasa.

Awal bulan puasa kemarin, kehamilan saya 38 minggu, dapet puasa cuma 10 hari pertama. berikutnya saya ngak boleh puasa ama obsgyn saya karena katanya ketuban saya banyak berkurang karena kurang cairan. saya juga diharuskan banyak jalan kaki supaya persalinannya normal dan lancar. jadi keinget dulu, bulan puasa pagi-pagi saya jalan kaki sendiri disekitaran komplek rumah, nyaris mo nyampe PIM. kira-kira dapet 3 kilo an lah bolak balik. dengan harapan pengen lahirannya normal.

Pada kehamilan 40 minggu kurang 3 hari, saya deg-degan banget, kok, belum ada tanda-tanda mo lahiran ya? ngak ada mules, ngak ada keluar flek, ngak ada keluar air seperti pipis gitu (maksudnya air ketuban). saya udah panik aja, saya udah sms obsgyn saya, udh bbm an ama temen-temen yang udha pernah lahiran, sekedar buat tanya2 tanda2 persalinan dll. menurut HPL (Hari Perkiraan Lahir) sih memang masih beberapa hari lagi, aku bakal lahiran tanggal 17 agustus 2011 plus minus 1 minggu. tapi orang2 banyak yang lahiran di usia kehamilan 38-39 minggu. sampai akhirnya tanggal 14 agustus pagi saya keluar flek sedikit. akhirnya saya diantar kakak cek ke RS brawijaya, ternyata saya udah bukaan 2.

Kakak bilang kalo bukaan 2 masih lama, saya disuruh pulang dulu aja. senin, 14 agustus 2011 malam nya, saya mules2, dari yang mulai mules ringan sampe mules yang lumayan ngak bisa bikin tidur semaleman, dengan durasi mulesnya setiap 10 menit. akhirnya, selasa pagi2 saya diantar suami ke RS dan langsung masuk ruang observasi.

16 jam di ruang observasi, pembukaan saya ngak kunjung bertambah, padahal mulesnya udah semakin hebat dan durasi nya jadi lebih singkat, setiap 5 menit. saya sudah jalan2 kaki keliling RS, suami juga gak terus-terusan mendampingi dan memberi semangat tanpa lelah (padahal dia lagi puasa ). kalo keinget masa-masa itu, jadi terharu. menurut saya, itu masa-masa paling romantis sepanjang 3 tahun kebersamaan kami. saya jadi tambah sayang sama suami, sayang banget. karena dia terus mendampingi dan terus memberi semangat supaya saya lahiran normal.

Selasa malam, 16 agustus 2011, jam 10 pm, sakitnya udah gak tertahankan, kebetulan suami juga lagi pergi untuk beli makanan buat buka puasa dan sahur. saya sendirian di ruang observasi sambil bbm temen sekedar buat mengalihkan perhatian. namun sakitnya luar biasa, sampai seluruh badan gemetaran dan keringetan. pas suami datang, saya mohon2 ke suami untuk di sesar aja, untuk supaya mengakhiri rasa sakit itu. saya putus asa, menurut tes CTG saya masih pembukaan 2, padahal sakitnya udah nambah dan saya udah gak kuat. tapi lagi-lagi suami juga gak izinin saya sesar. saya semua akal sehat saya hilang, saya mikir suami ngak sayang dll.

Ditengah keputus asaan tersebut dilakukanlah pemeriksaan dalam, ternyata pembukaan saya udah nambah jadi 5. bidan yang periksa bilang, tes CTG nya ternyata gak akurat. akhirnya saya semangat lagi untuk lahiran normal.

Namun lagi-lagi saya gak kuat menahan sakit, akhirnya bidan di RS itu menawarkan saya untuk suntik ILA, semacam anestesi untuk menghilangkan sakit. karena ngak kuat lagi, saya setuju, suami juga setuju tanpa benar-benar kami mengerti apa akibat atau efek samping dari ILA ini.

Saat itu rabu, 17 agustus 2011 dini hari sekitar jam 02.00 WIB, bidan melakukan pemeriksaan dalam, dan katanya pembukaan saya sudah lengkap. namun saya ngak merasakan sakit sedikitpun, saya hanya merasa tubuh saya ringan, nyaman, engga ada rasa sakit. saat itu semua tim sudah siap2 dengan tugasnya masing untuk membnatu saya bersalin, ada obsgyn saya, ada bidan, dokter anak, perawat2.

pada saat nya saya mengejan, apa yang terjadi? saya merasa saya sudah mengejan cukup kuat, tapi baby masih aja di rongga rahim, ngak kedorong. saya ngejan lagi, lagi2 tidak ada dorongan, begitu terus sampai kurang lebih setengah jam, saya akhirnya mata saya berkunang-kunang, saya kehabisan tenaga. saya mengejan bukan karena saya mules dan merasakan dorongan baby pengen keluar, tetapi karena saya disuruh untuk mengejan. karena yang seperti saya bilang tadi, saya tidak merasakan adanya rasa sakit dan dorongan dari baby akibat dari anestesi itu, jadinya kurang greget.

Dokter juga gak berani melakukan vakum karena baby saya kelilit tali pusat, air ketuban juga sudah dipecahin sama bidan karena kami smeua optimis saya akan bersalin secara normal. Namun akhirnya tidak ada jalan lain harus sesar, sigh..

Saat itu suami masih mendorong saya untuk mencoba terus mengejan, tapi saya khawatirkan baby saya, karena ketubannya sudah pecah,akhirnya saya pasrah, terserah mau diapain yang penting baby saya selamat sehat. saya ingin melihat baby saya segera.

Akhirnya tindakan operasi pun mendadak dilakukan pada pagi2 buta (sekitar jam 3 pagi). dan ditengah antara sadar dan engga karena pengaruh anestesi, suara baby saya terdengar nyaring. dia lah cahaya pelita kami, Annelin Aisyah Ahmadi.

In the end, apapun proses persalinan yang saya hadapi, normal maupun sesar, saya tetap bahagia, karena annelin lahir dengan selamat dan yang paling penting sehat, sehingga hari kedua pasca operasi, saya diperbolehkan untuk pulang.

Pada awal-awal mengurus baby sendirian di rumah, ada masa-masa dimana tiba-tiba saya sedih tanpa sebab, teringat dulu sebelum ada baby, saya dan suami melewatkan waktu-waktu bersama, ketawa, ngobrol, jailin satu sama lain, sekarang masing-masing, baik saya maupun suami sibuk fokus ke satu hal yaitu annelin. saya tiba-tiba merasa takut kehilangan suami, yang selama ini berperan sebagai, pasangan, ayah, kakak, dan sahabat sekaligus. ditambah luka sesar yang tak kunjung sembuh, membuat saya jadi merasa seperti orang lain, yang sebelumnya saya aktif dan bugar, tiba-tiba geraknya jadi terbatas. plus, menurut informasi dari beberapa orang operasi sesar dapat dilakukan maksimal 3 kali, artinya saya hanya bisa melahirkan 3 kali. saya sedih karena saya fikir, saya ngak bisa memenuhi rencana saya dan suami untuk punya baby yang banyak, katakanlah 5. saya jadi sedih waktu itu. kata temen saya, saya kena wabah “baby blues”. well apapun itu namanya, saya tidak menyesal dengan annelin, justru sebaliknya sangat-sangat bersyukur.

Adalah sabat saya, michan yang terus menyemangati saya untuk terus berfikir positif, bahwa katakanlah sekarang sesar anak kedua bisa kok normal asal saya betul-betul menjaga semuanya. dan saya ngak harus memikirkan itu sekarang, yang penting sekarang ini saya dapat membesarkan annelin denan kualitas yang baik, dari segi semuanya.

oh ya Anne lahir dengan berat 3,4 kg dan panjang 49 cm. rambutnya tebaaaal dan pipinya chubby, kiyut banget deh. pas pulang dari RS BB nya turun jadi 3,1 kg karena kata suster ada pengurangan cairan karena baby pup dan pipis.

Sekarang Anne lagi bobo nih di sebelah, umurnya udah 1 bulan 7 hari, BB trakhir ditimbang minggu lalu, 4,2 kg, panjang 50 cm. Menggemaskan sekali.

2 Comments »

  1. […] 2. Melahirkan anak yang lucu dan sehat Alhamdulilah anak pertama kami, Annelin F. Aisyah (kaka) telah lahir selamat dan sehat tanggal 17 Agustus 2011. Baca share pengalaman saya pada pos sebelumnya. […]

  2. […] rasa sakit kontraksi bagi ibu-ibu yang melahirkan normal. Seperti yang sudah diceritakan pada blog sebelumnya bahwa melahirkan caesar waktu itu adalah tindakan darurat dan tidak direncanakan. Setelah sebelumnya […]

RSS feed for comments on this post · TrackBack URI

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: