Dua anak dua karakter

Anak kedua saya, Tazkiya kini berusia 6 bulan. MPASI nya sengaja dimajuin 3 hari karena ASI emaknya udah mulai mepet. Sebenarnya galau juga sih ngasih MPASI kecepetan, soale kalau dikasih makan sebelum 6 bulan, menurut penelitian, beresiko timbul alergi ketika si anak usia 30 tahunan. Tapi ngeliat si adek suka gelisah kalau mau bobo, dan baru bisa bobo pules setelah diaksih ASIP sebotol, emaknya ini jadi gak tega juga, dan merasa apa iya asi yang disedot langsung ini gak bikin kenyang? Jangan-jangan asi nya udah mulai seret, apalagi menjelang bulan puasa (waktu itu). Mau ngasih sufor, mikir seribu kali. Ingat ada pepatah, susu manusia untuk bayi manusia, susu sapi untuk bayi sapi. Lol. Kasian kalau pencernaan si adek harus mencerna susu sapi yang notabene proses mencernanya lebih berat daripada mencerna ASI.

Akhirnya tanggal 28 Juni 2014, 3 hari menuju MPASI yang seharusnya, si adek perlahan dikasih pure buah-buahan. Waktu itu dicoba makan pure pisang ambon berturut turut 2 hari dan 2 hari berikutnya pure avocado. Selain ngasih early MPASI, emaknya juga mulai nambah frekuensi pumping. Yang atdinya 2 kalis ehari, jadnya 4 kali sehari. Ingat rumus kesuburan asi, ada demand ada supply.

Pertama di Kasih makanan lain selain ASI, tampangnya lucu banget, antara menye mau muntahin makanan (karena mungkin belum terbiasa), juga tampang penasaran karena sensasi makanan yang berbeda dari biasanya. Buktinya seperempat pisang abis pada makan pertama. Good girl!

Sekarang sih sudah minggu kedua MPASI, TAzky sudah makan macam-macam. Makan 2x sehari, dengan menu satu jenis puree buah/sayuran untuk dua hari berturut-turut. Saya tahu metode ini dari buku Wied Harry. Tujuannya, agar kalau si anak ada alergi tertentu pada satu jenis makanan, akan lebih mudah teridentifikasi. Karena kita tahu, sebelumnya si adek habis makan apaan.

Tazky sudah makan pure pisang ambon, avocado, papaya, jeruk keprok, dan puree kabocha. Diantara semaunya Tazky sukaaaa banget sama peras jeruk keprok dan puree kabocha. Padahal jeruk keproknya engga manis lho malah ada kecutnya dikit.

Dengan begitu, mudah2an badannya yang gempal engga loyo, karena kurang asi hiks. Tazkiya ini dari mulai lahir sampai sekarang anteng banget anaknya, engga nyusahin. Kalau saya becanda sama suami, saya bilang saya ngefans abis ama anak satu itu. Lahirannya gampang, sekarang udah lulus S1 ASI, mau lapar, mau haus, mau ada yang gak enak, kalem aja. Kalau lagi bête, paling koar koar aja manggilin orang biar nyamperin. Berceloteh aja sendiri gitu sendirian. Jarang banget nagsi kalau tidak ada sebab. Biasanyanangis kalau ngantuk to the max aja kayanya. Itu pun kadang-kadang, karena biasanya kalau ngantuk, beliau bengong beberapa menit lalu bobo deh sendiri. Kalau ada bayi kalem model gini, saya jadi gak penasaran lagi kalau ada ibu2 yang anaknya sampai 10 hehe.

Kata Mama mertua sih, tazky bayi persis seperti papanya waktu bayi, kalem, Badannya juga gempal persis seperti papanya. Nyusunya kuat banget, buktinya itu stok asi se kulkas (200 botol) abis tak bersisa di bulan ke 6. Sekarang saya harus jungkir balik kejar tayang ngumpulin stok ASIP lagi. Makanya BBnya pesat banget. 6 bulan BB nya 7.5 kg.

Beda anak beda karakter.

Kalau kakak Anne sekarang udah kayak gadis cilik, apa-apa ditiru ama dia. Anneline itu anaknya pinter banget dan attractive. Kalau Sekali nanya sesuatu mengenai nama benda, langsung hafal. Tapii nangisnya juga pinter. Haduh anak mama satu ini memang ekspresif. Di saat lucu, seolah paling lucu sedunia, paling pinter juga. Tapi kalau udah merajuk dan merengek duuhh.. semua perhatian orang seisi rumah, harus tercurah kepadanya. Apa masih jeles sama adeknya ya?

Tapi Kakak sayang sama adek, dan udah kelihatan dominannya. Kalau adek siap2 mau dimandiin, si kakak langsung ambilin sabun+sampo adek dan siapin bajunya. Kalau baju yang dipilih kakak mau diganti sama mama, si kakak langsung protes, gak terima. Pokoknya harus dipakai tuh baju walaupun engga mecing. Very good sister!
Kak Anne hobi banget baca buku. Dimana aja sukanya dibacain, terlebih kalau mau bobo. Duuh itu komik tintin dan polisi 212 engga lepas. Beliau hafal banget tuh sama tokoh2 di komik Tintin, seperti mr. haddock, snowy (milo).
Sayangnya, sekarang kakak engga tertarik menggambar lagi, kenapa ya? Padahal waktu umur setahun, sukaaa banget gambar, malah waktu itu megang pinsilnya aja udah bener. Sekarang megang pinsil kaya megang kuas lukisan, di pegang ujungnya, kayak yang gak niat.

Beda anak beda karakter, Cuma satu yang sama. sama-sama ngenyot jempol! Haha.

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: